Pindah URL (lagi)

June 5, 2007 - Leave a Response

Please visit my real blog at http://rudipunyagaye.blogsome.com

Lamaran (Renny G. version)

May 30, 2007 - 2 Responses

Artikel ini ditulis dialam bawah sadar Renny Graciani

Salah satu temen gw ada yang kayaknya udah ngebet pengen nikah. Selain karena udah ngga tahan tiap malem tidur sendirian, pagi-pagi juga keras-keras percuma, cewenya juga cakep banget. Putih, mungil dan alim. Pokoknya kalau gw nilai yah 9 dah. Sementara temen gw yang nama lengkapnya ngga mau di sebutkan Rudi Febrianto merupakan kebalikan dari cewenya. Udah ngga cakep, item gosong, ketimpringan. Pokoknya kalau liat dia bawaannya mau muntah. Cuma satu kelebihan yang di miliki oleh Rudi, bibir. Sangat fenomenal dan frontal.

Karena kekhawatiran bahwa sang cewe akan berpaling itulah yang mendorong Rudi untuk melamar cewe-nya. Setelah di timbang-timbang dengan seksama maka mulailah Rudi memberanikan diri untuk bilang ke cewenya. “Pet…Pety…abang mau ngomong nih” sang cewe yang emang dasarnya pemalu langsung menjawab “ngomong apa sih bang, bukannya abang dari tadi udah nyerocos mulu. Pety bosen dengernya bang. Pusing liat gerak bibir abang”

“Gini pet, abang rasa, sudah saatnya kita melanjutkan hubungan kita ini ke jenjang yang lebih serius…abang…abang mau kita menikah” Rasanya bibir Rudi bergetar hebat saat mengucapkan kata pernikahan. Keringat pun mengucur di sekujur bibir. Dalam hati rudi terus berdoa, semoga diterima, semoga pety khilaf. Setelah terdiam beberapa saat akhirnya pety pun menjawab. “Abang, rasanya pety tak percaya kata-kata ini keluar dari bibir abang. Pety mau bang…mau”

Seperti mendapat rejeki dari langit rasanya rudi. Akhirnya pety khilaf juga dan menerima rudi. Maka bergegaslah rudi mengatur strategi menuju pernikahan. Setiap hari rudi selalu bersenandung lagunya AFI Indonesiar…Menuju puncak….Rupiah demi rupiah di kumpulkan rudi demi mewujudkan cita-citanya meniduri pety. Dari segi lahiriah rudi pun menyiapkan diri. Tiap pagi ramuan telor bebek mentah tidak lupa di ganyang. Madu murni pun jadi santapan sehari-hari. Bahkan rudi rela di sengat tawon untuk mendapatkan madu yang benar-benar murni. Pitnes pun rajin di lakukan rudi. Sambil tersenyum-senyum rudi berkata dalam hati “Rasain luh pet nanti pasti kewalahan dah ngadepin gua….ciiiihuuuuyyy”

Setelah dirasakan semua siap maka rudi mulai merencanakan untuk berbicara dengan orang tua pety. Semua teman sibuk mengajarkan rudi bagaimana cara untuk berbicara yang sopan menurut kaidah manusia berbibir normal. Bahkan cara duduk yang benar pun tak lupa di ajarkan. Penekanan lebih di utamakan pada cara mengatupkan bibir dan mengatur gerak bibir. Hal ini bertujuan agar orang tua pety terkesan dengan kelebihan satu-satunya yang di miliki rudi.

Hari yang di nantikan pun tiba. Dengan penuh percaya diri rudi berangkat ke rumah pety dan bertemu dengan orang tua pety. Pembicaraan pun berlangsung serius dan sesuai dengan yang di harapkan. Kedua orang tua pety dengan lapang dada menerima lamaran rudi. Yah karena keduanya sudah berpacaran cukup lama dan selama ini rudi di nilai sebagai anak yang penuh sopan santun. tingkah lakunya pun selalu natural.

Pembicaraan berlanjut ke rencana pesta pernikahan. Dan ternyata ada ketidak singkronan mengenai pesta ini. Rudi yang berpikir praktis iritis berpendapat bahwa pesta pernikahan cukup di lakukan seadanya. dengan hanya di hadiri keluarga dekat. memang akan ada syukuran setelah akad nikah selesai. tapi orang tua pety berpendapat lain, karena pety adalah anak perempuan tertua maka harus di adakan pesta besar-besaran. Yah minimal manggil hiburan dari Peter Pan-lah. walaupun sudah bubar tapi tetap bisa di upayakan.

Karena lamarannya takut di tolak akhirnya rudi pun menyetujui rencana pesta besar-besaran tersebut. “Yah saya terserah Bapaklah. Mau ada hiburan apapun juga boleh. Mau Golekan, layar tancep atau band juga boleh saja Pak. Asal jangan ada badut aja ya Pak. Soalnya saya udah pernah Pak dan ngga seru-seru amat.” Dengan suara agak serak rudi memberanikan diri berbicara. “Dan mengenai makanannya pun mungkin Ibu bisa menentukan yah. Ada kambing guling, pempek, es krim kalau bisa yang campina ya Bu. Kalau Walls saya suka batuk”

Kedua orang tua pety agak mengernyitkan kening ketika rudi berbicara seperti itu. Kok kayaknya ada yang aneh dengan pembicaraan ini. Ada yang ngga matching nih. Tapi untuk menjaga suasana agar tetap kondusif Ibunya pety langsung menginjak kaki bapaknya pety agar tidak memberikan komentar. Akhirnya pembicaraan sampailah kepada biaya pernikahan. Rudi pun telah siap untuk berbicara. “Maaf Pak, mengenai biaya saya memang sudah persiapkan jauh-jauh hari. Bahkan sekarang ini pun saya sudah bawa Pak” Kontan saja ada rasa terkejut dalam hati bapaknya petty. “ngga mungkin deh ni anak bawa uang buat pesta. Kantongnya aja ngga bejendol. Tas juga ngga bawa. Di taro di mana tuh duit” Bapaknya petty bertanya-tanya dalam hati. Mulai rasa dag dig dug timbul dalam hatinya. “Hmmm…mungkin dia mau ngasih cek nih. kan tipis tuh kalau cek”

Akhirnya bapaknya petty angkat bicara. “Yah, masalah biaya mungkin kita bisa atur ya nak Rudi. Saat ini berapapun akan kami terima. Dan kami sangat menghargai maksud baik nak Rudi” Wah, rudi senang bukan main. Terbayang di bibirnya pesta perkawinan yang megah, di gedung yang bertabur tamu-tamu dengan suasana meriah karena iringan lagu dari peter pan. “Terimakasih Pak, Bu. Terimakasih sekali atas pengertiannya. Mungkin nanti kalau ada tambahan saya akan kasih lagi. Untuk sementara saya serahkan uangnya, tolong di atur bagaimana baiknya bapak dan Ibu” Rudi menyerahkan amplop yang ada di kantongnya. Bapak dan Ibunya pety langsung mengambil amplop tersebut. Dalam hati bapaknya pety “bener nih cek, tipis banget”.

Setelah rudi pulang langsung amplop tersebut di buka dan terkejutlah kedua orang tua pety….”Dasar calon mantu seeettttaaaaannnnn…masa kasih duit buat pesta kawinan cuma 200rb…awas tuh bibir kalau kesini gua asah ampe tipis baru tau rasa” Bapaknya pety marah banget keliatannya. Dan sampai tekanan darah tingginya kumat.

Sementara dalam perjalanan pulang rudi bersiul-siul diatas motor mionyongnya. “asssiiikkkk…jadi juga dah gua kawin. besok gua ke rumah pety lagi ah, bawain duren buat bokapnya”

BALI (Bosen Amat LIburannya)

May 28, 2007 - Leave a Response

Tgl 24-26 Mei 2007, kantor Gua ngadain acara Employee Gahtering. Pulau Bali dijadikan tempat untuk menyelenggarakan Gathering. Gathering kali ini bertepatan dengan ulang tahun Bayer di Indonesia yang ke 25 tahun.

Kebetulan Gua jadi panitia di acara akbar itu. Gua kebagian koordinasi keberangkatan dan kepulangan para karyawan dari Head Office khususnya karywan BHC-CC (lt.12)

Acara meriah bgt, gimana gak meriah….seluruh karyawan PT. Bayer Indonesia numpuk jadi satu. Menurut perkiraan jumlah peserta di acara tsb sekitar 1200 karyawn !! Banyak banget kan, sampe2 kita nge-booking 3 Hotel, Ramada, Kuta Paradiso dan Dynasty.

Hari Pertama
Kita semua diiner di Kuta Galleria. Selesai dinner Gua bareng dua temen langsung ke Hard Rock. Seru2an aja dugem2an sampe pagi.

Hari ke-Dua
Di hari ke dua ini, semua wajib ikut Tour. Tempat2 yang di tuju adalah :
Tanah Lot
Tanah Lot
Di sini kita cuma photo2 doang, gak ada yang spesial buat Gua. Cuma bisa liat keindahan alam aja.

Bedugul
Bedugul
Bedugul ada Danau yang gede bgt, cuaca juga lumayan dingin di sini. Rombongan Lunch di tepi satu Restoran tepat di tepi Danau. Oiya, di Bedugul ini merupakan tempat penghasil sayur-mayur ter besar di Pulau Bali. Jalannya mirip2 sama Puncak Cisarua…..banyak belok2an gitu, tapi gak ada kebun Teh.

Sukawati (Guwang)
Banyak barangg2 khas dari Bali yang di jual di Pasar Sukawati ini. Rata2 Ibu2 yang mengahabiskan banyak duit di sini. Gua cuma browsing2 aja….

Malemnya, adalah puncak acara. seluruh peserta di boyong ke Garuda Wihsnu Kencana (GWK). GWK yang seluas itu jadi penuh sesak sama karyawan PT. Bayer !! Tema acara tsb adalah : “Silver Glory Night”, semua peserta di wajibkan mengenakan busana yang ada unsur2 “silver”.
Silver Night Glory
Panggungnya lumayan gede. MC nya di Edwin dan Jhoddy. Mungkin kalo MC nya gak seseru mereka berdua bakalan garing tuh acara. Bayangin aja, pas bintang tamunya (Ira Swara) lagi nge-dhangdhut (mati2an) aja para peserta biasa2 aja….gaaaak ada yang gegap gempita menyaksikan kehandalan nya dalam melantunkan beberapa tembang dangdut.

Hari ke-3
Hari terakhir Gua udah bosen bgt…pengen cepet2 pulang. Gak kemana2, cuma ngedekem aja di Hotel. Sialnya flight kepulangan ke Jakarta adalah pukul 22:40 WITA. Dan rombongan sudah di Jemput dari Hotel jam 18:15 !! sooo….yang ada nunggu di Bandara Ngurah Rai sekitar 3 jam lebih !!

Bowling + Gak Warning up = Pegel

May 22, 2007 - 3 Responses

Bowling
Minggu kemaren, akhir longwikend Gua n de genk. Iseng2 ngadu elmu liwat adu kepiawaian dalam menggelindingi bola atau biasa disebut bowling.

Sore sekitar jam 3an kita udah ngejegreg di Romoe (Automall SCBD)
Sekitar 3 game kita ketawa-ketiwi di arena Bowling yang memiliki 24 line. Ehh….pas senen paginya baru kerasa dah badan Gua pada pegel2. Adapun titik yang terasa pegel2 di bagian tubuhku adalah sebagai berikut :

Paha kanan
Baru beberapa kali lempar bola, otot paha kanan Gua udah kerasa tegang. Ini mungkin gara2 Gua terlampau semangat dalam melempar bola. Udah gitu gak pake warning up (pemanasan) dulu kali yeeee….

Paha kiri
Kalo ini kerasanya pas malemnya, jadi pengkor dah jalannya…paha kanan pegel, sekarang di susul paha kiri lagi.

Bahu kanan
Di titik ini juga kerasanya pas sebelum tidur, dan puncaknya terjadi ketika bangun tidur….sakiiiitt bgt.

Senen sore, sepulang kerja, Gua berinisiatip untuk me-refleksi sekujur tubuh ku ini.
Sekitar jam 6 petang Gua udah sampe di tempat refleksi langganan, namanya “marcopolo” enak banget dah !!! bayangin….kita di refleksi selama 90 menit…!!! cuma kena biaya 30 rebu doang !!! kaki, paha, punggung, bahu, kepala. Kalo abis di refleksi gitu badan Gua jadi enteng.
Refleksi di Marcopolo

MacGyver ?

May 16, 2007 - 5 Responses

MacGyver

Pagi ini, Jam 5:30 Gua udah bangun. Langsung liat keluar rumah…Gua kira ujan atawa gerimis lagi, ternyata nggak. Cuma mendung doang, tapi Gua rasa bentar lagi bakal turun ujan nih. Yahhh….Bakal keujanan lagi dah berngkat kerja :(

Mumpung belon ujan, Gua langsung bergegas mandi **kecebar…kecubur…. kecebar…kecubur….kecebar…kecubur….!!**

15 menit kemudian Gua udah siap berangkat kerja, udah wangi, sisiran rambut, mengenakan busana yang rapih lagi menawan.

Jam 6 lewat dikit, Gua udah ngeluarin motor. “Gua harus buru2 sampe kantor nih, kalo nggak nanti bisa kena ujan lagi”. Udah dua hari ini, pas berangkat kerja Gua (dan si Mio Merah Manyun) selalu di terpa ujan. Kalo Gua sih enak pake jas ujan….Lah motor Gua kan gak ada Jas ujannya, kasiaaaannn….nanti tuh motor masuk angin, flu dsb.

6:15 Gua udah di jalan….langsung ngebut menuju kantor….Brum…Brum…Brum…!!!

Pas sampe daerah Pakubuwono rintik2 air mulai menerpa. “Yahhh….turun juga dah Ujannya” Gua langusng tambah kecepetan si Mio Merah Manyun !!!

Ujan tambah gede, banyak biker2 yang laen berhenti untuk mengenakan busana musim ujan (jas ujan). Gua gak ikutan berhenti, tanggung choyy !!! bentar lagi juga sampe kantor.

Sampe kantor jam 7:40. Pas sampe kantor celana Gua lumayan basah kena terpaan ujan. Pas Gua duduk, baru sadar kalo hari ini Gua gak pake ikat pinggang, “sial, pasti gara2 buru2, jadi kelupaan pake ikat pinggang”

Dengan gaya MacGyver Gua celingak celinguk cari alat untuk bisa di daya gunakan. Kebetulan ada kabel UTP nganggur….langsung dah Gua pake untuk sementara waktu sebagai pengganti ikat pinggang. MacGyver banget kan Gua !!!!

MacGyver kan Gua ??

Spiderman Ngesot vs Suster 3

May 14, 2007 - One Response

Spiderman ngesot VS Susuter 3

Hari minggu (13 Mei 2007) Gua and my genk pergi nonton. Niatnya mau coba BL!TZ. Tapi karena udah agak siang, dan takut gak kebagian lapak di theater…..Akhirnya (tanpa mufakat) kita nonton di WTC Serpong. Dari rumah kita udah sepakat mau nonton Spiderman 3.

Sesampainya di sana kita langsung ngantri beli tiket. Lumayan…ternyata masih ada tempat buat kita. Kita dapet kursi di deretan kedua dari depan !! Gila kursi2 yang laen udah ke booking !!! Gak kebayang dah nanti nonton Spiderman 3 sambil leher dangak-kan :( bisa 3 hari 3 malem tuuuh pegelnya. Masa abis nonton Gua langsung refleksi leher sihhh….

Kebetulan, film Spiderman 3 di puter di 2 studio. Salah satu studio lainnya muter film tentang kesehatan yaitu “Suster Ngesot”. Sesampainya di dalam studio Gua ngomong ke temen2 Gua…ngomongnya rada kenceng…emang maksudnya biar kedengeran sama orang2 =P

Gua : “Gila penuh banget!!” (sambil celingak-selinguk nyari kursi sesuai dengan tiket)

Gua : “Ya ampuun isinya banyak anak kecilnya nneeehhhh….emang hebat dah anak2 jaman sekarang….berani2 bgt!!! kan suster ngesot filmnya serem bgt !!!”

Temen2 Gua yg lain juga teruuussss membicarakan ttg suster ngesot….seakan-akan film yang akan segera di puter adalah film suster ngesot padahal jelas2 yang akan di puter film Spiderman 3.

Ada bapak2 yang duduk sebelah temen Gua, Bapak2 itu  kayaknya yakin gak yakin…..mungkin di dalem hatinya ngomong gini

Bapak2 : “Apa gua yang salah masuk studio yaaa ?? Masa orang2 di sekeliling Gua ngomongin suster ngesot mulu…padahal Gua yakin bgt tadi beli tiket Spiderman 3″ (**dalem hati**)

Film pu di putarrr…..

Waktu lagi seru2nya Spiderman beraksi, ada ajaaaa gangguan….entah HP siapa yang bunyi, pokoknya bunyinya kayak gini nih “tuuuuuth…tuth….tuuuuuth…tuth….” Langsung aja Gua nyeletuk…. “Tuh spiderman nya dapet SMS”

All my Nicknames

May 11, 2007 - 5 Responses

Udah dari jaman SD dulu gua udah punya nama panggilan (selain nama asli Gua).

SD (SDN Ciputat V)
Gua inget banget waktu itu Gua masih duduk di kelas V SD. Waktu itu lagi nunggu bel masuk sekolah kita bikin nama2 panggilan ada temen Gua yang namanya Budi di panggil Budeng, juga ada temen Gua yang namanya Nunung di panggil Kutu, alesannya karena di rambutnya ada perternakan kutu yang cukup pesat. Dan Gua waktu itu memutuskan untuk memiliki nickname “DOLING”, gak tahu kenapa waktu itu Gua putuskan nama itu…kayaknya keren aja. 1 tahnu yang lalu Gua ketemu sama temen SD Gua, dan aneh bin ajaib dia masih manggil Gua dengan nama itu (Doling).

SMP (SMPN 1 Ciputat, Sekarang : SMPN 2 Ciputat)
Kejadiannya waktu Gua masih kelas 1 SMP pas pelajaran Bahasa Sunda. Gua di suruh baca buku….ada satu kata yang harusnya di baca “Pepet”, tapi karena gua ngebacanya Pépét….tertawalah seluruh jagad kelas…..sejak ksaat itu, sampe Gua kelas 3 di panggilalah diriku “PÉPÉT”.

STM (SMK YUPPENTEK 1 Tangerang)
Belom ada seminggu Gua masuk sekolah di STM udah kena ceng-an dari temen2 sekelas. Waktu itu gara2 gua ngakak bgt denger temen Gua (Rendra) yang lagi jawab pertanyaan dari Guru. Kebetulan si Rendra ini baru aseli dari Jawa.

Guru : “1 inchi berapa mm ??”
Rendra : “25.4 mm Buu…!!!”  << dengan logat Jawa yang super medok !!

Kontan tertawa lah seluruh anak2 di kelas, sejak saat itu berubah lah nama si Rendra itu menjadi Jawa. Waktu di teriakin “Jawa” sama anak2 sekelas….si Rendra ini bales ngecengin anak2 yang laen….ada yang di panggil Monchie (plesetan dari Monkey), dan sial2 si Rendra juga ngecengin Gua dengan sebutan “Komodo”….ya udah sejak saat itu anak2 kelas manggil Gua dengan sebutan “Dodo” alias “Komodo”.

1st Office (PT. Sinar Inti Elektrindo Raya, Tangerang)
Kebetulan banget di kantor Gua yang dulu ada juga yang namanya Rudi….jadi bingung kan manggilnya….kalo manggil Rudi nengok dua2nya. Untuk menyiasati hal itu atasan Gua mengganti Nama Gua….karena Gua baru di pindah posisikan di tempat itu (sebelumnya Gua di divisi : Bending). Jadi wakru itu atasan Gua kalo manggil Rudi Bending….Rudi Bending….Rudi Bending….kan kepanjangan tuuhh….akhirnya nama Gua jadi “Rubending”. Di kantor sana pulalah untuk pertama kalinya Gua kenal internet, Gua inget banget waktu signup ke yahoo pake nama itu rubending@yahoo.com.

Kampus (Universitas Budi Luhur)
Wisuda UBL 2004
Waktu jaman kuliah dulu gak ada yang iseng2 ganti nama Gua….hingga pada suatu waktu (kalo nggak salah semester V) Temen Gua yang namanya Fikri Gua cengin dengan sebutan “IDUNG” memang kebetulan alat pernafasan si Fikri ini tergolong gede….si Fikri gak tinggal diem, Dia juga balik ngecengin Gua….Teriak2 Dia ngecengin Gua dengan sebutan “Bibir”. Sejak saat itu pulalah sebagian kecil temen2 kampus Gua manggil Gua Bibir.

Club Motor (Jakarta Mio Club)
Red JMD
Waktu lagi rolling thunder ke daerah kemang, Gila setengah budek Gua nahan hasrat untuk *maaf* Buang Hajat. Temen Gua Anto nanya…

Anto : “Kenape Loe Rud?”
Gua : “Anjrit To, Gua kebelet mau Boker nihhh… :(“

Terdengar lah kabar bahagia ini keseluruh temen2 yg lain…”Woi si Rudi Mau Boker, cepet cari pom bensin !!!” Sial banget dah anak2….lu bayangin aja…masa sebegitu banyak rombongan mio mau cari pom bensin bukannya mau ngisi bensin, malah cuma nganter Gua Boker Doang !!!

Sampe kah rombongan motor itu mengantar Gua ke pom bensin ?? ternyata TIDAK !!! Rombongan tsb malah konvoi menuju Senayan (Panahan, Asia Afrika) Sesampainya di sana Gua cuma bisa menahan birahi yang tak terlampiaskan…..temen2 Gua malah ketawa !! *sial bgt dah Gua waktu itu*
Sejak saat itu anak2 club JMC manggil Gua “Rudi Boker”.

Kado untuk Pacarku ??

April 17, 2007 - 10 Responses

Teman2, mohon babtuanya dong….Bulan mei mendatang, pacarku genap berusia 25 tahun. Nah sekarang Gua lagi bingung mau beliin kado dia apaan ??

Dua tahun lalu, Gua kasih dia cincin emas 24 karat. Setahun yang lalu Gua kasih Dia kalung emas putih…..NAAAHH !!! kira2 di usianya yg segini enaknya di kasih apa yak ?!!

Dapet Arisan dot com

April 12, 2007 - 3 Responses

Tiap bulannya Gua dan beberapa bongkah temen dari milis Radio SK ngadain arisan. Inti dari arisan ini adalah : duitnya, bukan kumpul2nya !! Lumayan, hasil dari arisan itu bisa buat nalangin kredit si mio =)

Bulan lalu, tepatnya tanggal 31 maret 2007, Arisan di adakan di kediaman pemuda berambut kribo, Robo. Setelah semua peserta kumpul (kecuali : Iyank, Wawan dan Sri Aryani) arisan pun di kocok (tapi gak pake sabun)…kocok punya kocok…keluarlah nama pemenang untuk edisi bulan Maret, dan pemanangnya adalah….. GUA !!!

aimg_2327.jpg

Jakmania bikin macet !!

March 30, 2007 - One Response

Kemarin sore (29 Maret ’07) seperti biasa Gua balik dari kantor sekitar jam 16:45. Pas sampe Pondok Indah kok macet bgt, ada apa gerangan ?? apa iya gara2 si Komo lewat ?? Gak mungkin dong, sekarang kan tahun 2007 mana mungkin si Komo yg populer di tahun 90an itu bikin macet lagi !!!

Tadinya Gua pikir ada kecelakaan atau apaaaaa…..gitu. Gak berapa lama Gua nebak2 ada apa gerangan, terjawab sudah…dari arah berlawanan Gua liat ada beberapa angkutan umum yg di atasnya banyak banget orang2 berkostum warna oranye sambil make baju2 yg aneh, meraka itu adalah seporternya Persija biasa di sebut jakmania. Pantes aja jalan jadi macet bgt, ternyata eh ternyata abis bubaran sepak bola di stadion Lebak Bulus. Di depan Stadion, Gua liat banyak bgt Jakmania lagi pada duduk2, nongkrong2, joged2 di jalanan, dan yang pling parah lagi buayak bgt bis atau angkot yg mereka tumpangi dengan cara yg gak bener (duduk di atas bis/angkot)….Gila kali yeee….Pantes aja jadi macet, mereka pada sembarangan aja di jalan. Tuh para Jakmania gak pernah ngerasain pulang kerja ‘n pengen buru2 sampe Rumah kaliii yeee….emang sih Gua liat rata2 usia mereka masih duduk di bangku SMP atau SMA. Wajar aja, jadi blom ngerasin cari duit.

Gua rasa, gak Gua doang pada sore itu yg sumpah serapah ke Jakmania yg bikin macet itu. Pengendara2 mobil/motor yg lain pasti juga kesel, gondok bin kecewa akan ulah para Jakmania tsb. Cobaaaaaa aja, kalo mereka itu pas bubaran nonton bola bagi2 duit atau bagi2 nasi padang ke para pengendara mobil/motor, pasti bakal di acungin jempol =)

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.